. .

Dari Hati, Menuju Hati, Mencari Redha Ilahi...

27 Disember 2008

Ma'al Hijrah 1430 H

. 27 Disember 2008



Muharram 1430 hijrah kini kian hampir datang menemui kita samada kita sudah bersedia untuk menyambut kedatangannya atau pun kita masih hanyut dibuai mimpi indah tanpa menghirau tentang perjalanan masa yang begitu pantas berlalu. Rasanya baru sahaja kita bersama tahun 1429 hijrah dan kini ia sudah menggamit pergi meninggalkan kita bersama kenangan dan nostalgia indah dan duka yang tercatat dalam diari perjalanan hidup kita.

Muharram mengingatkan kita kepada hijrah Rasullullah S.A.W dari kota Mekah ke kota Madinah dalam mencari kuasa ke arah merubah tamadun dan peradaban dunia yang dinodai oleh kesyirikan dan najis kesesatan kerana kuasa pemerintahan pada masa itu berada dalam genggaman tangan mereka yang tidak layak untuk menjalankan amanah Allah. Kini hijrah sebagaimana Rasulullah S.A.W itu tidak akan berlaku lagi tetapi penghijrahan dari alam kesesatan sekular atau najis perundangan ciptaan manusia akan terus berlaku sehingga tertegaknya kembali khilafah Islam yang telah lama diruntuhkan.

Dunia akan kembali ceria dan aman apabila Islam berjaya kembali bertakhta di atas singgahsananya yang sebenar nanti. Cuma usaha ke arah itu menjadi tanggungjawab kita bersama. Hijrah untuk kita juga berkaitan dengan sikap dan amalan diri kita sendiri yang mana adakah kita sudah mampu merubah diri dari peralihan masa ini atau pun memang kita terus berpuas hati dengan segala apa yang ada tanpa ada di sana niat dan usaha ke arah melakukan reformasi pada diri sendiri ke arah yang lebih baik dari hari semalam.

Tidak runsingkah kita bila memikirkan bahawa dengan berlalunya 1429 hijrah dan tibanya tahun 1430 hijrah ini maka dengan sendiri bertambahnya umur kita. Tidak risaukah kita jika umur kita bertambah seiring dengan bergandanya dosa kita dan pahala kita pula terus berada di takuk lama.

Semoga kedatangan tahun baru hijrah ini kita mampu menyambutnya dengan pelbagai amalan untuk mendekatkan diri kepada Allah dan juga mampu merubah diri ke arah yang lebih baik.
Banyakkanlah bertaubat kepada Allah di atas segala dosa yang lalu. Tidakkah kita merasa hina dan kerdil bila mengingatkan bagaimana Rasulullah S.A.W sendiri yang telah terjamin akan masuk syurga dan juga terhindar daripada sebarang dosa sentiasa bertaubat kepada Allah sedangkan kita yang tidak lepas daripada terpalit dengan najis dosa terus hidup dengan gelomang dosa itu tanpa bertaubat kepada Allah. Adakah kita merasakan tidak ada masa untuk bertaubat sedangkan masa untuk membuat maksiat begitu banyak atau pun merasakan dosa yang dilakukan itu kecil sangat dan tidak payah bertaubat.

Ingatlah kita bahawa dosa yang kecil turut akan ditayangkan oleh Allah di padang Mahsyar nanti dan ia turut menjadi saham ke arah menjerumuskan kita ke lembah neraka yang panas membakar. Gunakanlahh segala peluang yang ada dengan berdoa, bertaubat, solat sunat taubat, beristighfar, berpuasa sunat dan sebagainya.

Di sini tidak lupa dicoretkan beberapa hadis yang menggalakkan kita agar berpuasa pada bulan Muharram kerana pada bulan ini ada kelebihannya yang tersendiri. Semoga hadis ini mampu membangkit semangat serta mampu menyuntik motivasi diri ke arah yang terbaik.
Daripada Abu Hurairah dalam hadis marfu’ telah berkata : Telah bertanya :
Apakah solat yang lebih afdhal selepas solat fardhu? dan apakah puasa yang lebih
afdhal selepas bulan Ramadhan?. Maka jawab nabi S.A.W : Sebaik-baik solat
selepas solat yang telah difardhukan iailah solat pada pertengahan malam dan
sebaik-baik puasa selepas bulan Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah
Muharram.
(Diriwayatkan oleh imam Muslim, Abu Daud, Tarmizi, Nasai’e dan Ibnu
Majah)

Daripada Nukman bin Saad daripada Ali telah berkata : Telah bertanya kepadanya
seorang lelaki , maka katanya apakah bulan yang engkau suruh aku berpuasa
selepas bulan Ramadhan?. Maka jawabnya : Aku tidak pernah mendengar seseorang
bertanya mengenai perkara ini melainkan seorang lelaki yang aku telah dengar
bagaimana dia bertanya kepada Rasululullah S.A.W sedangkan aku duduk
disampingnya. Maka katanya : Wahai Rasulullah! apakah bulan yang engkau suruh
aku berpuasa selepas bulan Ramadhan?. Jawab nabi S.A.W yang bermaksud :
Sekiranya engkau berpuasa selepas bulan Ramadhan maka berpuasalah bulan Muharram
maka sesungguhnya ia merupakan bulan Allah padanya hari Allah telah mengampunkan
dosa padanya atas kaum dan akan mengampun padanya atas kaum.
(Hadis hasan
gharib diriwayatkan oleh imam Tarmizi)


Hadis tersebut memberitahu kita mengenai kelebihan berpuasa dan juga kelebihan bulan Muharram itu sendiri sebagai bulan Allah yang mana dia telah mengampunkan dosa orang yang lalu dan akan mengampunkan dosa mereka yang masih hidup sekarang yang bertaubat kepadaNya.Semoga kita semua termasuk dalam golongan yang bertaubat itu.
InsyaAllah.

0 komen: