. .

Dari Hati, Menuju Hati, Mencari Redha Ilahi...

10 Februari 2010

Sharing is Caring II

. 10 Februari 2010

Rasulullah s.a.w. menyuruh umatnya agar sentiasa memperhatikan setiap nasihat yang baik, sekalipun nasihat itu datangnya daripada seorang hamba abdi. Sama jugalah keadaannya orang atasan hendaklah memperhatikan nasihat orang bawahannya, asalkan nasihat itu demi kebaikan.

Khalifar Harun al-Rashid adalah contoh manusia berpangkat tinggi yakni ketua negara yang sentiasa memperhatikan dan mengikut nasihat yang baik dan betul tidak kira dari siapa datangnya. Diceritakan bahwa pada suatu hari baginda memanggil seorang jariyahnya agar menyediakan air untuk baginda berwuduk. Si jariyah pun datang dengan membawa sinki dan kendi yang berisi air. Apabila khalifah sudah bersedia, jariyah menuangkan air dan khalifah pun berwuduk.

Tiba-tiba jatuhlah kendi di tangan jariyah keatas sinki. Akibatnya air bekas wuduk terpercik dan mengena pada wajah dan baju khalifah. Jariyah gementar dan merasa takut kerana khalifah marah. Namun jariyah yang ketakutan itu dapat mengawal perasaannya. Dengan tenang jariyah membaca sepotong ayat suci al-Quran yang berbunyi "...dan orang yang menahan marahnya" wahai tuanku.

Mendengar itu khalifah pun tidak marah. Baginda pun memandang wajah jariyahnya dan berkata : "Aku telah menahan marahku".

Senanglah hati jariyah kerana khalifah sudah tidak marah kepadanya. Namun dia masih meneruskan ayat yang dibacanya "...dan orang yang memaafkan kesalahan orang" wahai tuanku.

Khalifah berkata : "Aku telah memaafkan kesalahanmu".

Si jariyah tersenyum dan berkata lagi "...Dan Allah menyukai orang yang berbuat baik" wahai tuanku.

Sekali lagi khalifah terkilan pada kepandaian jariyahnya. Mungkin baginda dapat mengagak apa keinginan wanita itu. Oleh kerana itu baginda pun berkata : "Aku telah berbuat baik kepadamu, maka mulai saat ini engkau aku merdekakan semata-mata kerana Allah".

Si jariyah bersyukur kepada Allah dan berterima kasih kepada khalifah. Dia tidak menyangka bahwa sepotong ayat yang dibacanya telah membawa dirinya bebas dan menjadi wanita merdeka.

0 komen: